Golkar Diminta Tak ‘Seret’ Presiden dan Wapres Soal Penggantian Ketua Umum

Partai Golkar

Partai Golkar

Jakarta, KABAROKE — Pengamat politik menilai petinggi Partai Golkar harus percaya diri dalam memilih Ketua Umum pasca kasus yang menimpa Setya Novanto.

“Golkar merupakan partai dinamis dan unik sehingga bisa bertahan hingga saat ini,” kata pengamat politik dari Universitas Negeri Tirtayasa Banten Leo Agustino di Jakarta, Selasa (5/12/2017).

Leo menyarankan Partai Golkar tidak perlu menyeret Presiden Jokowi atau Wakil Presiden Jusuf Kalla untuk menyelesaikan persoalan internal. Justru, Leo berpandangan Jokowi harus mencermati pendekatan yang dilakukan petinggi Partai Golkar menjelang rencana pemilihan ketum pengganti Setya Novanto.

Leo beralasan setiap calon Ketum Partai Golkar memiliki agenda pribadi yang tidak diketahui aspirasi akar rumput atau masyarakat lain. Dia pun mengingatkan Jokowi pernah menegaskan tidak akan mencampuri urusan internal Partai Golkar, namun sejumlah elit politik tetap mendekati mantan Walikota Solo itu.

“Jokowi mewanti-wanti sejak awal meski dia tahu tabiat politisi kita,” ujar Leo.

Pengamat politik itu menegaskan Golkar membutuhkan pengganti Setya Novanto sebagai Ketum guna menghadapi agenda besar pemilihan kepala daerah (pilkada) serentak 2018 dan Pemilihan Umum (Pemilu) 2019. (***)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *